Cerita Panas Rendezvous Tanpa Judul – Part 61

Cerita Panas Rendezvous Tanpa Judul – Part 61by on.Cerita Panas Rendezvous Tanpa Judul – Part 61Rendezvous Tanpa Judul – Part 61   Beberapa jenak berikutnya.. kugunakan untuk mengatur napas.. mengeja-eja gerak.. mengira-ngira.. apa lagi langkah selanjutnya.. sebagai jalan menuju puncak percumbuan gila ini.. Cumbuan di tengah keriuhan bebunyian.. beradunya besi.. deru angin.. derai hujan.. plus remang lampu neon. Apa bukan gila itu namanya..? Ah.. biarin dah. Aku harus tuntaskan apa […]

tumblr_njkn14xYdi1tmnwydo2_1280 tumblr_njkn14xYdi1tmnwydo3_1280Rendezvous Tanpa Judul – Part 61

 

Beberapa jenak berikutnya.. kugunakan untuk mengatur napas.. mengeja-eja gerak..
mengira-ngira.. apa lagi langkah selanjutnya.. sebagai jalan menuju puncak percumbuan gila ini..

Cumbuan di tengah keriuhan bebunyian.. beradunya besi.. deru angin.. derai hujan.. plus remang lampu neon.
Apa bukan gila itu namanya..?

Ah.. biarin dah. Aku harus tuntaskan apa yang telah kumulai dengan susah payah ini.
Ya.. Kamu harus selesaikan secara jantan..! Teriak si Iblis mesum.. memanasi lagi..

Apa boleh buat..
Maka.. dengan perlahan tapi pasti.. dorongan yang kulakukan semakin lama semakin menguat..
dengan demikian makin membenamkan pula helm Darth Vader si prajurit di lepitan daging belah cipetnya..

Oughh.. arghh..
Riza mengerang lepas.. tak tertahankan.. menjeritkan nikmat atau apalah..
ketika entah untuk yang keberapakalinya helm Darth Vader si prajurit berhasil lebih membelah parit bibir vaginanya kian dalam..

Slebb.. Crubb..!
Kutarik hingga di ujung batang si prajurit.. untuk kemudian kembali mendorongnya pada kedalaman yang sama..
tak lebih.. tak kurang..
untuk kemudian.. kembali meneruskan telusupan dan perjuangan enak si prajurit merebut kenikmatannya..

Bertelekan tangan.. mengangkat-tarik pinggul dan pantatku saja.. lalu menusukkan pejal si prajurit memasuki lagi lepitan belah si cipet.. berulang.. berkali-kali.. konstan.

Urat-urat batang si prajurit yang menebal.. terasa menggesek dinding vagina..
merangsang vaginanya untuk mengeluarkan pelumas lebih banyak lagi.. sehingga si prajurit mulai semakin leluasa.. menyentuhi bagian lebih dalam si Cipet.

Semerta tarikan dan selipan lonjoran si prajurit.. kunikmat-rasakan otot-otot vaginalnya yang serasa meremas lembut batang si prajurit di dalam sana..

Ngilu juga euy.. tapi.. wuenakk banget.. Hohoho..!

Selang berapa detik selanjutnya.. sembari kuhitungi dalam hati.. kutarik-dorong-tarik-dorong..
satu.. dua.. tiga.. empat.. lima.. sambil tetap menghitung dalam hati.. kutarik-dorong..
tarik-dorong ujung batang si prajurit sebatas bonggolan helm Darth Vader hingga lehernya..
satu.. dua.. tiga.. empat.. lima..

Hegghh..
Kutekan lebih keras si prajurit gebleg ke lepitan vaginanya.. sementara dawai bibir Riza yang masih bertempur dengan bibirku tiba-tiba terlepas.. Ia merintihkan erang-suaranya..

Tergelincir lagi.. si prajurit melesat.. nyungsep 2 – 3 cm terselip menyelusup lebih dalam lagi di lepitan kewanitaannya.
Kurasa sedikit lebih jauh dari sebuah lingkar cincin di sana. Aha..

Sontak terkaget oleh nikmat berkesangatan.. sedikit kutarik pinggulku.. pura-puranya menghindari penetrasi lebih dalam.. segera menarik mundur si prajurit gebleg.. dari medan pertempuran yang hampir saja tandas ia selusupi.

Belum saatnya..! Pikirku.
Riza masih belum begitu terbutakan oleh nikmat yang tengah melanda.. yang tengah mengipasi kobaran gairahnya.

Masih dalam proses.. proses.. menuju titik ledaknya..!

Nghh..erghh..
Tekanan pinggulku kulakukan sedikit lebih keras.. menujahkan si prajurit menelusup lebih dalam..
lalu menariknya cepat.. di kerapatan liang nikmat itu.

Clopp.. clopp.. clopp.. clopp..clopp..

Unghh..ehmmhff.. ughhh..
Erang Riza bertalu lirih.. sembari menurunkan buah pantatnya ke bawah.. refleks, kurasa.. seolah berusaha menghindari hujaman dan selusupan helm Darth Vader ke lebih dalam pada liang cipetnya..

Pyiekk.. pyekk.. pyekk.. pyekk.. pyekk..

Bebunyian unik yang tercipta dari celepokan keluar-masuknya helm Darth Vader si prajurit gebleg..
dengan lepitan si daging belah Cipet.. diselingi erang dan lenguh bertalu..
makin menambah panasnya friksi nikmat dua kelamin kami.

Nghh-hhh.. Ssshhh-hhh.. unghh..
Erghh-hegh-hegh-hegh.. erghh..

Riza mendesiskan desahnya.. dan itu bagai umpan..
seumpama bahan bakar birahi.. paling efektif bagiku.. yang menjadi kian bernafsu.. hingga lepas juga lenguhku.. menimpali.

Entah berapa lama perkenalan nikmat lanjutan itu berlangsung..
hingga pada suatu ketika.. kurasa celah pada keliatan otot vagina Riza sedikit lebih membuka pada lepitan bibir liang cipetnya.. segera aku mengempos semangat..

Kuatur napasku.. seperti jika menapaki trekking di jalur pendakian..
Memulai hitungan ganjil.. 1 : 2 .. tarik napas melalui hidung satukali.. lalu hembuskan keluar melalui mulut duakali..

Huphh.. huh.. huh..
Berulang 3 kali pengaturan napas..

Heghh..!
Kutekan lagi.. ujung membola si prajurit pada daging belah yang menghimpitnya rapat menjepit..

Oughh..
Masih susah juga.. rasanya sampai dekok di jepitan otot-otot liat liang vaginanya..

Busett..! Kog belum mau tembus juga, ya..? Pikirku rada kesel plus dongkol.

Bukan kenapa-napa, sih. Cuma saja.. SiKonTol, alias Situasi dan Kondisi yang kurang berToleransi.. serba terbatas seperti begini.. ga nyaman banget rasanya bermesum-ria. Damn..!

Cepat kutarik lagi sedikit.. hingga cuma ujung helm Darth Vader si prajurit yang terjepit..
Hughh..
Pelan kudorong lagi.. tarik lagi dengan cepat.. lalu tekan lagi pelan.. sedikit lebih bertenaga..

Dalam kondisi pita kentang .. terjepit ala kena tanggung begitu.. jelas aku ga mau nyerah begitu saja.. kian sepanasran.. eh, penasaran malah.

Terus kutarik-dorong-tarik-dorong.. entah berapakali.. entah berapa menit.. aku ga sempat ngehitung..

Ceprak.. ceplok.. ceprak.. ceplokk.. clokk.. clokk..!

Bebunyian indah dan syahdu di telingaku itu terus menjadi musik merdu .. makin sering berkecipakan..
mengiringi laga nikmat.. yang bukan pertandingan..

Ouwh.. Rupanya vagina Riza kini bener-bener sudah rembes-membanjir oleh cairan pelumas dari lubuk liang si Cipet..
kian melicinkan akses bagi si prajurit menyerbu.. mundur.. lalu serbu lagi.. berkali-kali..

Riza kini hanya mampu menggeleng-gelengkan kepala ke kiri ke kanan..
entah apa yang ingin Ia ungkapkan dengan sorot mata yang biasanya cerling bagai gemintang..
kini sayu menatap mataku.. dengan bibir setengah ternganga.. mencari asupan udara untuk paru-parunya.

Kusambar mulut yang masih bercecapan termegap-megap itu.. kukecup tipis.. lalu kulumat beberapa detik bibirnya.. untuk kemudian sama melepaskan desah..

Enghh.. coba nikmati aja ya, Za..”
Kubisikkan sekalimat penenang.. melampiaskan segala nikmat yang juga tengah menderaku.

Tanpa menunggu Riza menjawab lagi..
Mengontraksikan otot-otot di bawah biji pelir yang berhubungan langsung ke batang kejal si prajurit..
kembali kutekan perlahan si prajurit ke lepitan Cipet Riza yang telah basah itu.. pelan namun bertenaga.

Sebagai pengalih perhatian Riza.. kukulum lagi bibirnya yang megap-megap setengah terbuka..
Riza menyambut ciumku dengan tak kalah bergairah..

Hmmff..mmhh..
Mmmhhhfff..

Sesekali kuhisap-hisap pula kebasahan lidah yang tengah berlaga.. berbelitan berpindah-pindah arena..
saling bertukar saliva..

Meskipun kedua telapak tangan Riza masih menopang pinggulku.. seakan mencoba menahan tekanan tubuhku..
dia tetap ga mampu menipu tubuhnya.. yang telah dikuasai impuls nikmat pada seluruh saraf otak..
di seluruh pembuluh darah..

Mau ga mau.. Ia mendesahkan derita nikmatnya.. terlontar begitu saja dari bibirnya yang bergetar-getar..

“Aahhh..ssshh.. Ughh.. pelan-pelan.. Bar..
Pintanya melepas tautan 2 pasang dawai bibir.. dalam desisan serta lenguhan pelan..
tak mampu menolak lagi serbuan nikmat yang mengguyur sekujur tubuhnya.

Ouh.. sahabatku tersayang.. akhirnya ..
Seruan riang otak mesumku.. seolah menyambut ketanpaterpaksaan Riza itu.

Kedua kaki Riza yang tak sempurna mengangkang.. lantaran tungkai kaki kanannya terhalang dinding.. berupa sandaran kursi itu.. terasa bergetar-gemetaran.. tertangkap olehku ketika kedua batang pahanya bertumbukan.. menerpa.. dan mengepit keduabelah pahaku.. rapat.

Slebb.. Blebb.. Crebb..!

Ughh..hhh..
Lenguhku meresapi aura nikmat.. yang dikirim oleh sensor saraf di helm Darth Vader si prajurit.

Nghh..hhh..auhh..
Erang Riza terdengar berat.. sembari kedua telapak tangannya meremas keduabelah pinggulku..
ketika bonggolan helm Darth Vader si prajurit telah sebagian besar makin terselip.. di rekahan parit bibir Cipet..
terbenam pada kerapatan yang seolah menyedot.. menghisap-hisapnya.

Betapa kurasakan kedua bibir kewanitaannya itu begitu rapat.. menjepit dengan erat helm Darth Vader si prajurit.. sehingga belahan Cipetnya makin terkuak.. bagai terbelah.. lantas membungkus dengan ketat Helm Darth Vader si prajurit sampai sebatas leher batangan.. seolah mencekik untuk meremukkan..
ah.. bukan.. mungkin memipihkan, lebih tepatnya.

Wadoww.. nimatnyaa..!

Bibir cipetnya terasa seolah ikut tertekan masuk.. kurasa begitu juga dengan si biji nikmat klitorisnya..
yang seakan turut tertarik.. terbenam melesak ke dalam.. akibat desakan kepejalan si prajurit..
yang pastinya ikut megap-megap nikmat.. hehe..

Tetapi.. asyemm..! Pergerakan tubuh bagian bawahku teramat susah.. ribet dan repot.
Apalagi pada bidang sempit tempat duduk kereta berluas hanya 80 x 150 sentimeter saja..

Mengambil ancang-ancang untuk penyerbuan lebih besar si prajurit di liang pertahanan musuh nan liat..
kutekuk lutut.. bertelek-tekan menumpukan kedua lututku yang berada di bawah kedua pahanya di jok kursi..
lebih memperkuat lagi posisi awal penyerbuan nikmat si prajurit.

Srett.. srett.. jleb.. jleb..
Kedua telapak kakiku yang setadian repot mencari-cari posisi untuk tumpuan.. akhirnya menemukan yang dibutuhkannya..
Ya.. sandaran tangan tempat duduk.. berada di sisi kanan posisi jika aku duduk.. yang kini berada di belakangku.

Segera kuselipkan kesepuluh jemari kaki pada sela di antara pertemuan sandaran tangan kursi dengan jok tempat duduk.. hingga.. kini aku punya pijakan mantap sebagai tumpuan untuk dapat menggerakkan.. mendorong-tarik pinggulku jauh lebih leluasa..

Di bagian atas.. kedua telapak tanganku menyelusup hampir bersamaan kumasukkan ke belakang pinggangnya..
lalu dengan perlahan.. bergerak seperti mengelus.. turun-naik di kedua sisi tubuhnya itu.. meremas-remas buah pantatnya ..

Dan.. ketika Riza mengangkat sebagian tubuh.. terutama perut dan pinggangnya..
reaksi dari remasan telapak tanganku.. kupikir inilah saatnya melanjutkan serbuan lebih besar..

Sembari meremasi kekenyalan buah pantat.. kupegang dan kutahan beberapa jenak dalam posisi itu..
sedangkan di bawah.. dibantu tumpuan ujung kaki pada sandaran kursi dan dengkul menapak-tekan di jok tempat duduk.. kuhitung lagi dalam hati.. satu.. dua tiga.. tekaann..!

Clebb.. Bleph..
Riza sontak seperti tersengat listrik.. Ia meronta menggeliatkan tubuhnya..

Tapi aku ga peduli.. terus kutekan helm Darth Vader si prajurit gebleg.. menyeruak.. pelan dan berdenyut-denyut.. memasuki ladang berkedut membasah nan penuh ranjau kenikmatan..
hanya sekira sepertiga lonjoran bentang batangnya..

Nghhh..hhh..Barra..hhh..
Riza meronta lagi.. kali ini beserta gerak mengeser pantatnya.. ke kiri.. ke kanan..
dengan kedua telapak tangan bergerak seperti kebingungan.. meratah di kedua sisi pinggulku..
entah menahan.. entah menariknya untuk lebih rapat ke tubuhnya.. aku ga ngeh.

Tetapi.. kadung si prajurit telah kian dalam menyeruak dan terselip nikmat.. jelas aku tidak mau melepaskan kesempatan emas di depan gawang lawan itu..

So.. aku ikuti saja ke mana arah pergerakan pantat dan pinggulnya..
Ketika pinggulnya bergerak ke kanan aku ke kiri.. pantatnya ke kiri aku ke kanan..
Ia mundur.. aku mendesak maju.. hingga si prajurit gebleg malah ga bisa bergerak.. seolah cuma terjepit..
seperti dipress dua bantalan daging empuk nan hangat nikmat..

Rasanya kurang enak juga.. pegel, sih.. namun mau gimana lagi, coba..? Hehe..
Nahh.. akibat gerakannya ini.. mula-mula si prajurit gebleg ga tidak bisa bergerak akibat terjepit kerapatan belahan vaginanya.. mulai bisa sedikit bergerak.. jelas aku juga semakin terangsang..

Karena.. dengan gerakan geal-geol pantat dan pinggulnya kiri-kanan gitu.. justru membuat si prajurit gebleg terasa tergesek-remas oleh cepitan daging belah.. vaginanya.

Terus aku tahan begitu untuk beberapa saat.. hingga gerakan Riza agak melemah dengan.. nafas agak terengah-engah.. membiarkan liang hangat berkedutnya menerima kehadiran si prajurit gebleg di dalam relungnya sana..

Ough.. kunikmati rasa liangnya yang sempit dan rapat.. seperti meremas si prajurit gebleg di jepitan dinding vaginanya.. saat itu seolah diemut.. diremas-remas oleh otot-otot liang nikmatnya..

Ayoo.. Kerja Nikmat lagi..! Lanjakkan..! Sodok dalam-dalam..! Lanjutkan perjuangan..!
Hehe.. Seruan-seruan musem..eh, mesum serta yel-yel si iblis dan setan cabul makin membahana..

Tanpa peduli apapun lagi.. aktivitas tarik-dorong.. sodok-angkat.. kembali kulakukan..
Namun tetap kuusahakan.. hanya sebatas helm si prajurit gebleg saja.. dan kurasa itu telah cukup nikmat bagiku..

Rintih dan racauan terlepas berkali-kali dari mulut Riza.. padahal si prajurit baru keluar-masuk tak sampai seperempat bagiannya saja.
Ya.. aku jelas tak ingin menyakiti gadis cindo sahabatku ini dengan perlakuan kasar.

Maka kuhentikan beberapa jenak serudukan nikmat dan tekanan si prajurit..
agar liang nikmat cipet Riza bisa beradaptasi dengan benda yang tengah terjepit.. mengeram..
meski tak lebih seperempat batang saja.. tergenggam erat nikmat.. di sana.

“Unghh.. T-terusin Bar.. t-tappi..masukinnya pelan-pelan ya.. aughh..”

Tiba-tiba saja sang gadis cindo kembali buka suara.. dengan tubuh menggeliat-geliat pelan..
sambil merangkulkan kedua tangannya di punggungku.

Hehe.. lampu hijau telah dinyalakan.. Itu artinya..?

Segera saja kulanjutkan tekanan si prajurit ke dalam lepitan Cipet Riza.. tetapi kali ini dengan kocokan lembut.. menghujam pelan.. lalu menarik lonjoran batang si prajurit dengan cepat.

Secara lembut tapi pasti.. si prajurit dengan sorak senangnya menguak.. dan lantas menerobos.. menelusup masuk lebih intens ke liang nikmat nan membasah.. cipet Riza..

Ketika si prajurit telah terbenam hampir seperempat lebih di dalam lepitan Cipet Riza.. terlihat dia telah pasrah saja.. bahkan sekarang kedua tangannya yang tadi mendekap punggungku telah pula berubah aktivitas.

Mereka sudah ga lagi menahan tindihan tubuhku.. akan tetapi.. tangan kiri telah mencengkeram dengan kuat pada tepi tempat duduk di samping pinggulnya.. yang kanan terpentang di setegak sandaran kursi..
dengan telapak tangan mencengram tepian atasnya..

Heghh..
Kutekan lebih dalam lagi.. hingga seperempat batang lonjoron tegang si prajurit terselusup ..

Crebb..!
Nghhh..
Wajah Riza meringis-ringis.. entah menahan nikmat.. entah menahan apa.. dengan kedua pahanya terasa kian menggeletar.

Clebb-clebb-crebb-clebb-crebb..!

Kutarik keluar lagi.. kuteruskan saja menjejal-tarikkan.. jelujuran si prajurit di liang cipetnya dengan cepat dan lebih keras.. sampai pada suatu titik ..

Augh..hhh..
Riza melenguh lirih.. sambil berusaha mengangkat seluruh berat pinggulnya.. dibantu lentingan punggung dan pantatnya yang menghentak-angkat dengan lembut namun kuat.. bersamaan dengan lepasnya desah panjang dari mulutnya..

“Nghh..aahhh..
Telapak tangan kirinya mencengkeram-remas tepi tempat duduk di samping buah pantatnya dengan kuat..
dan tubuhnya bagian pinggang ke bawah melengkung ke depan.. disertai kedua kakinya seperti terangkat ke atas.. menahan tekanan si prajurit di dalam relung Cipetnya.

Sementara telapak tangan kanannya terjatuh dari tepi atas sandaran kursi.. kini menopang di pinggul kiriku.. seolah memberi jarak kerapatan pada pangkal paha kami yang bertaut kelamin..

So.. dengan terpaksa kembali harus kudiamkan si prajurit terbenam..
diremas kelembutan hangat nan nikmat kemutan otot-otot vaginal.. di dalam lepitan Cipet Riza itu beberapa jenak..

Ohh.. bentar lagi kamu akan merasa lebih enak lagi, Za..
Bisik rayuku dalam hati.. tak ingin lekas menyudahi pertempuran kelamin penuh nikmat ini.

Kuciumi dan sesekali kuseruput putik puting payudaranya dengan mesra.. semerta mulai kugerakkan pinggul dan pantatku naik-turun.. maju-mundur.. sambil lekat mendekap tubuh indahnya dalam pelukanku.

Dengan sabar aku menuntun gairah kami .. menuju sebuah titik kesetaraan.. tetapi bukan untuk saling mengalahkan.

Sama bergerak.. makin lama semakin cepat.. terkadang si prajurit aku keluarkan dari liang nikmat cipet Riza.. untuk kemudian kuhujamkan lagi.. membelah dan menelusup bibir liang nikmat yang membasah lendir itu.. berkali-kali..

Dan.. tiapkali menghujam liang si cipet.. kian dalam pula batas celupan batang si prajurit.
Membuat Riza terus melenguh dan merintih berkepanjangan.. diguyur nikmat birahi.

Entah selang berapa lama.. entah pada tusukan yang keberapa.. si prajurit menggelusur nikmat di relung nikmat lepitan vaginanya.. tubuh Riza bergetar dengan hebat.. dari mulutnya terdengar lenguhan panjang..

Adduuh.. oooohh.. ssshhh.. Barra..ak-ku..ahhh..

Kedua kakinya bergetar dengan hebat.. melingkar dengan ketat pada pantatku.. dengan mata yang membeliak dan tubuh menghentak-hentak.. Riza kembali menyerahkan ujung hasratnya pada nikmat ekstase batin dan raganya.

Serr.. serr.. serr.. serr..
Cairan hangat rembes.. membasahi apapun yang sedang bertaut di sebidang relung nikmat yang berkedut-kedut di sana..

Selang sesaat.. tubuhnya terkulai lemas dengan kedua kakinya tetap melingkar pada pantatku.
Dengan senyum meringis..

Tetap kugoyangan-goyangan batangan si prajurit pada helm Darth Vadernya di belahan bibir vagina.. memutar dengan lembut.. bagai uleg-an anak batu penumbuk pada ceperan ibu batu lumpang.. menguyelnya ..

Ohhhh-ohhhh-ohhhh.. Barr..aghh. Ohhh. Arghh, ampun.. enakhh bang..ngetthh..ohh..”

Kali ini aku tidak menekan keras si cipet.. sebab dari pengalaman kancitan.. sejak dengan Ping-Ping dulu.. hingga beberapa orang gadis lainnya, aku jadi tau dan mengerti.. bila si gadis sedang orgasme.. alias sedang mengejan-kejat begitu.. maka aku hanya harus mengikuti arah gerakan pinggulnya..

Plus.. dengan juga merelakan lonjoran si prajurit tetap diurut-diremas-dikemut-dipijat-pijat oleh otot-otot vaginal yang sedang berkontraksi di dalam sana.

Oughh.. enak kan, Za..?” tanyaku retoris.. berbisik dekat telinga kirinya.

Samar kulihat Riza tersenyum setengah meringis.. untuk beberapa detik selanjutnya balas membisik lirih..

He-ehh..Barrhh.. tadi.. enak banget..
Rintihnya sembari pinggul dan pantatnya menggeliat lemah di bawah tindihanku.

Tak membiarkan berlama-lama Riza menikmati sisa orgasmenya.. meski dengan perlahan aku mulai beraksi lagi..
menarik sedikit si prajurit gebleg keluar dari jepitan nikmatnya.. sedikit bertenaga dan tanpa terburu..
kembali kutekan lagi si prajurit ke dalam.. agar tak terlepas tautan kelamin kami..

Uwohh.. Masih terasa sempit dan.. wuenak..!
Apalagi karena kini sebagian besar celah sempit vaginanya itu sudah basah banget.. menjadikan areal buat pergerakan si prajurit gebleg meluncur-luncur itu semakin licin dan lancar..

Kembali berulang.. si prajurit kutarik sedikit.. dan kutekan lagi perlahan hingga lebih sedikit dari capaian ujung helm Darth Vader sebelumnya..

Auhh.. ennakk.. banggethh.. Barr.. ahh.. Riza mulai merintihkan nikmat berulang..

Mendengar rintih nikmatnya itu.. maka kutekan lagi si prajurit gebleg.. agak menelusup masuk lebih dalam di lorong nikmat yang makin membasah.. tarik keluar sedikit.. lalu kutekan lebih keras ke dalam..

Sontak Riza menggelinjang.. terlepas suara .. Auhh.. uhh.. uhhh..

Desahan itu malah makin merangsang indra pendengarku.. kutekan dengan sedikit lebih keras lagi ..

Clebb..!
Si prajurit gebleg menyelusup lebih dalam.. dia agak sedikit meronta.. tapi ga aku pedulikan..

Menekan lagi.. lebih keras lagi.. cabut sedikit tekan lagi.. Riza agak meronta dalam geliatan nikmat.. atau apa..
semakin nikmat terasa.. membuat laju si prajurit agak tersendat.. aku semakin bersemangat..

Bleph..! Si prajurit gebleg amblas lebih menyeruak ke dalam liang vaginanya..

Aughh.. Rintih Riza lagi perlahan.. dengan tubuh agak sedikit terjengit..

Kutekan-tarik si prajurit gebleg di seperempat ruang dalam vaginanya.. berkali-kali.. berulang..
Memancing. Hingga Riza yang tadi sudah lemas.. mulai terbangkit semangat lagi..

Seolah menyambut.. Ia menggoyangkan pantatnya.. meliukkan pinggulnya.. ke kiri.. ke kanan..
Aku.. jelas semakin kenikmatan..

Heghh.. lagiihhh..Barra.. Agak daleman..! Cepetin lagihh.. ohh.. ahh..
Desahnya meminta lagi.. Ia tengah ditagih-tagih denyar puncak nikmat lagi. Ekstasenya.

Eh..? Lebih dalam..? Lebih cepat katanya..? Ouw.. Oke. Aku kabulkan permintaanmu sayang..

Heghh.. Segini, Zahh..?
Tanyaku balik.. sambil kembali menarik.. dan lalu menekan si prajurit di kerapatan liang cipetnya..

Gim-mmanahh..? Sudah lebih enak.. Zahh..? Lanjutku memastikan.

He-ehhh..Barrhh mulai ag-gak enakk.. lagiihh.. Ouwhh..hhh..

Suara bisik-rintihnya terpatah-patah.. semerta lenguh tertahan.. balas menghentakkan lembut pinggulnya ke atas.. berusaha coba mendesakkan pejal si prajurit ke lebih dalam di rongga nikmatnya.. ruang paling nikmat di dunia.. liang cipetnya.

Pinggulnya dengan gerakan pelan dan terpatah-patah bergerak naik-turun..
mengangkat-angkat pantatnya dari jok kursi kereta.. menggosokkan.. menggesekkan lepitan kewanitaannya di sepanjang batang tegar si prajurit yang ga mau diam.

Sesekali kedua Lengan Riza memeluk ke belakang pantatku.. seperti memberikan aba-aba..
menekankan pinggulku menumbuk ke bawah.. menemui kelembutan yang lembab dan basah..
rasa yang segera pula menyelusuri sepanjang batang tegar si prajurit..

Ahh.. apa Ia menginginkan gerakan yang lebih kuat..!?

Selidikku.. atas bimbingan tangannya pada pinggulku itu.. dalam pejam mata..
terkaku menikmati betapa rasa yang timbul sungguh tak terbayangkan..
bahkan melebihi apa yang pernah kukhayalkan sebelum-sebelumnya.

Ugh.. Betapa kekenyalan yang basah dari kewanitaan Riza memang sungguh melenakan.. teramat memabukkan..

Sayangnya.. aku ga bisa menyaksikan.. bagaimana si prajurit gebleg bergerak keluar-masuk vaginanya..
Cuma bisa merasakan.. bila aku tekan bibir cipetnya serasa seperti terdekok ke dalam.. dan bila si prajurit kutarik keluar.. bibir vaginanya tersebut serasa ikut pula munjung tertarik..

Beberapa saat berikutnya kurasakan Riza seperti mencari-cari sesuatu ..
Pantatnya Ia naik-naikkan ke atas.. semerta tubuh yang mengejang Ia memelukku erat sekali.. dengan kedua pahanya melilit.. berbelit keras di pinggangku.. seperti orang main gulat..

Kedua tungkai pahanya lantas serasa memaku pinggangku.. hingga aku jadi ga bisa bergerak bebas mengangkat pantat atau pinggulku.
Aku tidak berkutik tidak bisa bergerak..

Serr.. serr.. serr..!
Terasa cairan menyiram dari lubuk liang nikmatnya.. kembali membasahi si prajurit gebleg.. terasa hangatnya membaluri di dalam sana..

Semakin banyak keluar.. Riza semakin menggila .. bahkan sampai mengigit-gigit gemas bahuku.. lalu mendongakkan kepalanya sambil menjerit lirih..

Ughh..eghh.. enak banget Barr..ahh..

Lemas.. Riza menelungkupkan kedua telapak tangannya di punggungku.. memelukku erat dalam dekapnya..
untuk beberapa saat berikutnya menjatuhkan kedua lengannya tersebut di kedua sisi tubuhnya..
disusul oleh dua tungkai pahanya melemas di kedua sisi pinggulku..

Ia tergeletak.. terpapar lunglai.. terkangkang lemas.. di bawah tindihan tubuhku.

Sementara.. si prajurit gebleg di jepitan dan kemutan kontraksi otot-otot liang vaginanya.. masih keras terpancang.. membatu .. Ia masih bertahan untuk ga muntah-muntah nikmat.

Kudiamkan beberapa saat kejatan tubuh Riza menjemput puncak nikmatnya..
Untuk beberapa saat berikutnya.. kembali kulakukan hujaman-hujaman batang si prajurit ke lepitan liang nikmatnya.

Dan setiapkali hujaman itu.. seperti menghenyakkanku.. menyiramkan rasa nikmat dari titik di ujung helm membola si prajurit gebleg.

Erghh..ughh-ughh.. ahh.. T-ta-tapi.. aku nyesel, Bar..
Erang Riza lagi tiba-tiba.. ketika tekanan pinggulku lebih kuat menujah di lepitan vaginanya.

Jdugh..!?
Jantungku sontak bagai ditusuk jarum.. paku.. atau apalah.. seketika menyengat.. berdenyut nyeri.
Ada keperihan yang ga mampu kumaknai di situ.

Kontan.. kuhentikan tekanan dan hujaman tegar si prajurit di lepitan cipetnya.

Terdiam. Tubuhku bagai terkaku dalam keterkejutan.. seperti ada tonjokan tiba-tiba di dadaku.
Berdenyut tersentak ngilu.

Menarik kedua telapak tangan yang setadian tertimpa mendekap-eram dari kedua buah pantat sekal.. lantas menempatkannya di kedua sisi tubuhnya.. bertopang di samping bungkah buah dadanya..

Ya.. hentakan pinggul ke atas.. semerta denyut mengemut otot-otor liang vaginanya itu.. ternyata memang sangat menghantam.. kelelakian .. dan juga kewarasanku ..

Aduhai..!
Rasa bersalah yang teramatsangat.. tiba-tiba saja melanda.. langsung menujah sudut paling dalam hatiku.. di dasar terpalung.

Dengan sayu mata setengah terpejam.. Ia memandang lurus.. ikut menujah mataku.. merogoh.. lalu seakan meremas-remasnya.. menjelmakan nyeri yang tadi berdenyut menjadi berkali-kali lipat perihnya.. menohokku.

Binar mata yang.. ouh.. mestinya teramat menyejukkan dalam kemabuk-birahiannya itu..
kini bagaikan lidah silet.. tajam.. mengiris kesadaran yang hampir porak-poranda terbutakan nafsu iblis.. kemesumanku.

Ken-napa.. Barr..?
Tanya Riza serupa rintih.. tak mengerti.. justru bagai ujung jarum.. tajam.. ikut menusuk gendang telingaku..

Tak mampu menjawab.. perlahan mengangkat tubuhku.. menyapih kerapatan kelamin yang bertaut..
Lemas.. aku kembali menyenderkan punggung.. duduk bersandar.. menyelonjorkan kaki di lantai kereta.

Sandal..? Mana sandal jepitku..?
Pikiran balau menyetrum otakku yang setadian kram disungkupi racun birahi nan penuh kemesuman.

Kulongokkan kepala ke kolong kursi di depan tempat duduk kami.. ga ada..
Beralih ke kolong tempat dudukku.. Ahh.. lega. Di sana sandalku bertumpuk.. tumpang tindih.

Di samping kiriku kudengar Riza yang bergerak duduk.. lantas bersimpuh melipat kedua kakinya di atas tempat duduk..

Ng.. maafin kekhilafanku tadi, ya.. Za..
Kudengar saat itu suaraku parau.. sembari mencolokkan kedua telapak kaki pada sepasang sandal jepitku.

Aku ga mau kamu menyesali keterlanjuran ..
Lanjutku dengan kepala tertengadah bertumpu pada sandaran kursi.. dan suaraku masih terdengar serak.. Damn..!

Hah..? Maksudmu gimana..?
Riza masih belum menangkap apa yang kumaksudkan..

Ng.. yang tadi ..
Ujarku.. sembari sedikit menolehkan wajah ke arah Riza..

Kali ini suaraku serasa tercekat di tenggorokan.. ga mampu meneruskan kata-kata dan kalimat yang tersangkut.. menggantung.

Sebab.. Riza yang jadinya ikut terdiam seperti sedang menganalisis lontaran kalimat yang tadi kuucapkan.. cuma memegangi kemeja pink-nya dengan tangan kiri.. tepat di depan busungan payudara sekalnya.. tanpa Ia kancingkan sama sekali.

Aduh.. Bara.. Bara. Maksudku dengan nyesel tadi tuh.. kalo tau enak begitu.. aku nyesel .. kenapa ga dari dulu-dulu gituan..

Tuing..!?

Ahh.. Jangan bercanda Za. Ini aku serius minta maaf nih..
Hibaku benar-benar tulus.. tapi dengan mata yang plarak-plirik.. hehe.. toh aku memang beneran merasa bersalah atas ulah mesumku pada gadis cindo sahabatku tersayang ini.

Iya.. beneran, kog. Cuma.. memang kita tadi hampir kebablasan sih..
Ulas senyum Riza menyertai gerak tubuhnya mengangkat pantat.. dan menarik jaket bulu angsaku yang terduduk .. setadian Ia jadikan bantal.. di ujung kursi dekat dinding gerbong.

Untuk selanjutnya..
Kupikir.. mungkin lantaran merasa pegal dengan posisi kaki terlipatnya tersebut.. Riza lantas bangkit dari duduknya..

Tak disangka.. tak dinyana.. dengan senyum dikulum serta tatapan sinar mata yang hingga kini masih ga mampu aku artikan.. perlahan Ia mendorong tubuhku..
kembali pada posisiku duduk bersandar di dinding sandaran kursi.. dengan kaki berselonjor di lantai kereta..

Hupf..! Dengan gerakan gemulai.. Ia membalik tubuh menghadap ke arah tubuhku..
bersamaan gerak tungkai kaki kiri melangkahi kedua pahaku.. lantas duduk bersimpuh..
menempatkan dirinya ‘mengangkang di pangkuanku dengan kedua lutut tertekuk berlipat..

Keduanya mengapit di kedua sisi paha dan pinggulku.. sembari mengangkat ujung bagian belakang rok ketat yang Ia kenakan.. hingga bergerumbul di pangkuanku.. dekat dengkulku yang terbuka ..

Untuk selanjutnya.. Riza meletakkan pantat telanjangnya di pangkuanku.. sementara kedua lutut.. kedua ujung dengkulnya yang menekuk.. tandas tertahan pada sandaran kursi..

Bersamaan dengan itu di atas.. tangannya menyampirkan jaket bulu angsaku menyelungkupi tubuh bagian belakangnya.. di sekujur bangun punggungnya.

Nah loh..!? Kini posisi kami jadi berpangkuan berhadapan di kursi kereta.. dengan Riza menduduki pangkuanku.. namun tertutupi sungkupan jaket.. Aughh..!

Beberapa saat kami berdua terdiam.. ditegur kecanggungan..
Sang gadis cindo sepertinya masih belum usai pertentangan batin.
Sedangkan aku.. si lelaki kerempeng sahabatnya.. hanya mampu terdiam.. membiarkan sang gadis cindo untuk memandu ke mana arah cerita..

Ga boleh bergerak. Biar aku aja yang gerak, Bar. Oke..?
Riza membuka suara.. mengultimatum. Tegas. Namun tetap dengan senyum terkulumnya.. indah.

Loh..? Emang kenapa, Za..?
Balasku bertanya.. masih terdengar nada rasa bersalah di situ.

Hmm.. Kamu tadi ga menepati janji. Kan udah aku bilang.. jangan di-masuk-in..! Ternyata..?
Tegas Riza. Kali ini bernada ledekan.. menohok lagi rasa bersalahku tambah berdenyut.

Ugh..? Glekk. Iya deh. Kan aku juga tadi sudah minta maaf, kan..?
Tergagap. Aku masih belum mau menyerah berperang kata.. adu argumen.

Cup. Sekarang kamu diem ah..
Riza menukas. Menghentikan rengekan atas rasa bersalah dan ngeyelku.

Asyemm dah..!

Sejenak-dua.. mungkin dengan wajah semerah dadu.. Riza lantas meraih batang tegang si prajurit gebleg dengan jemarinya.. untuk kemudian Ia tempatkan terjepit di pertemuan kedua paha..
dengan bagian bawah bentangan batang tubuh si prajurit tegar menempel rapat.. di belahan parit lepitan kewanitaannya.

Dengan perlahan Riza menggoyang pinggulnya.. coba mengepaskan kehangatan garis pangkal kewanitaan..
menindih rebah batang kejal si prajurit gebleg.

Pas di bawah perutnya.. di atas bentangan batang si prajurit gebleg yang jelas menyambut riang meeting dengan si Cipet.. musuh sekaligus teman intimnya.

Aughh..hhh..! Pekik Riza nyaring.. namun lembut.. tertabrak segala bebunyian di sekitar kami.
Ia mulai kembali bergerak.. meliukkan tubuh indahnya.. lamban saja.. seraya tangannya bolak-balik resah.. meremas kedua bahu.. lengan.. lalu leher dan rambut di belakang kepalaku.

Dalam hatiku senang sekali.. merasakan kekenyalan si prajurit digelinjangi pangkal kewanitaan.. si Cipet yang meskipun kembali tertutup .. berbalut celana dalam tipis membasahnya.. namun tetap saja mampu membakar gairah.. mengirimkan jutaan denyar nikmat.. Ahh..

Perlahan kedua ibu jariku kutekankan pada sisi luar sepasang bukit kenyal.. sedangkan jemari lainnya mengurut mesra sisi punggung Riza.. yang seketika meregang.. bagai terpercik sengatan listrik.. gairah birahi yang kuletupkan.

Berulang-ulang perlahan.. pijatan dan remasan lembut jemariku mendaki.. dan lalu menuruni sisi tubuh sekal Riza.. membuat Riza terpejam-pejam mata.. seolah malu menatap wajahku.. lelaki sahabatnya yang kini rapat di hadapannya.. atau.. apa..? Entahlah.
———————

Author: 

Related Posts

  • Warning: imagejpeg(): Unable to open '/var/www/server1011/fotomesum.net/wp-content/uploads/ktz/medina-u-get-back-to-me-asap-03-326dtxr0fyta6ubobgblze.jpg' for writing: Permission denied in /var/www/server1011/fotomesum.net/wp-includes/class-wp-image-editor.php on line 420Warning: imagejpeg(): Unable to open '/var/www/server1011/fotomesum.net/wp-content/uploads/ktz/medina-u-get-back-to-me-asap-03-326dtxr0fyta6ubobgblze.jpg' for writing: Permission denied in /var/www/server1011/fotomesum.net/wp-includes/class-wp-image-editor.php on line 420Warning: imagejpeg(): Unable to open '/var/www/server1011/fotomesum.net/wp-content/uploads/ktz/medina-u-get-back-to-me-asap-03-326dtxr0fyta6ubobgblze.jpg' for writing: Permission denied in /var/www/server1011/fotomesum.net/wp-includes/class-wp-image-editor.php on line 420Warning: imagejpeg(): Unable to open '/var/www/server1011/fotomesum.net/wp-content/uploads/ktz/image-blank-33tpelh41i14bjb4m3szyi.jpg' for writing: Permission denied in /var/www/server1011/fotomesum.net/wp-includes/class-wp-image-editor.php on line 420Ngentot memek perawan anak angkat
  • Warning: imagejpeg(): Unable to open '/var/www/server1011/fotomesum.net/wp-content/uploads/ktz/Cewek-Ngentot-sambil-di-ikat-8-300x400-325g9bf02ygvjudow37pje.jpg' for writing: Permission denied in /var/www/server1011/fotomesum.net/wp-includes/class-wp-image-editor.php on line 420Warning: imagejpeg(): Unable to open '/var/www/server1011/fotomesum.net/wp-content/uploads/ktz/Cewek-Ngentot-sambil-di-ikat-12-300x225-325g98wj93t3yvg96rilfu.jpg' for writing: Permission denied in /var/www/server1011/fotomesum.net/wp-includes/class-wp-image-editor.php on line 420Warning: imagejpeg(): Unable to open '/var/www/server1011/fotomesum.net/wp-content/uploads/ktz/Cewek-Ngentot-sambil-di-ikat-12-300x225-325g98wj93t3yvg96rilfu.jpg' for writing: Permission denied in /var/www/server1011/fotomesum.net/wp-includes/class-wp-image-editor.php on line 420Warning: imagejpeg(): Unable to open '/var/www/server1011/fotomesum.net/wp-content/uploads/ktz/image-blank-33tpelh41i14bjb4m3szyi.jpg' for writing: Permission denied in /var/www/server1011/fotomesum.net/wp-includes/class-wp-image-editor.php on line 420Pembantu cantik diiket dan dikentot
  • Warning: imagejpeg(): Unable to open '/var/www/server1011/fotomesum.net/wp-content/uploads/ktz/tumblr_nwel2kDeHg1uao8ooo1_540-300x300-30pfkzsm7ws3yypm21fksq.jpg' for writing: Permission denied in /var/www/server1011/fotomesum.net/wp-includes/class-wp-image-editor.php on line 420Warning: imagejpeg(): Unable to open '/var/www/server1011/fotomesum.net/wp-content/uploads/ktz/image-blank-33tpelh41i14bjb4m3szyi.jpg' for writing: Permission denied in /var/www/server1011/fotomesum.net/wp-includes/class-wp-image-editor.php on line 420Cerita Panas kesepian selama ditinggal suami
  • Warning: imagejpeg(): Unable to open '/var/www/server1011/fotomesum.net/wp-content/uploads/ktz/tumblr_mjjp3zrS6X1rl5fsho7_1280-30o2ha7fn3x8cznt832vpm.jpg' for writing: Permission denied in /var/www/server1011/fotomesum.net/wp-includes/class-wp-image-editor.php on line 420Warning: imagejpeg(): Unable to open '/var/www/server1011/fotomesum.net/wp-content/uploads/ktz/tumblr_mjjp3zrS6X1rl5fsho7_1280-30o2ha7fn3x8cznt832vpm.jpg' for writing: Permission denied in /var/www/server1011/fotomesum.net/wp-includes/class-wp-image-editor.php on line 420Warning: imagejpeg(): Unable to open '/var/www/server1011/fotomesum.net/wp-content/uploads/ktz/image-blank-33tpelh41i14bjb4m3szyi.jpg' for writing: Permission denied in /var/www/server1011/fotomesum.net/wp-includes/class-wp-image-editor.php on line 420Cerita Dewasa Once Upon A Time In Someplace – Part 19

Comments are closed.